Persiapan telah menjadi kata kunci bagi Prancis yang telah melihat pelatih

Persiapan telah menjadi kata kunci bagi Prancis yang telah melihat pelatih kepala baru dan sepasang konsultan tiba di antara staf mereka menjelang Piala Dunia Rugby.

Persiapan telah menjadi kata kunci bagi Prancis yang telah melihat pelatih

Judi Online – Jacques Brunel menggantikan Guy Noves yang dipecat pada Desember 2017 dan mantan kapten Les Bleus Fabien Galthie, yang mengambil alih dari Brunel setelah turnamen, serta mantan bos Balap 92 Laurent Labit telah bergabung dengan set-up.

Mereka semua mencari untuk melanjutkan rekor Prancis mencapai setidaknya perempat final dari setiap edisi turnamen.

Berdiri di antara mereka dan delapan tempat terakhir dan berpotensi penampilan akhir keempat dalam sembilan edisi adalah Argentina, Inggris, Amerika Serikat dan Tonga.

“Dalam hal hasil, kami memiliki kelompok yang sulit, tantangan pertama kami adalah keluar dari itu,” kata Brunel. “Sejarah menunjukkan setelah itu Prancis mampu melangkah jauh.”

Dampak dari para penasehat itu didahului oleh keputusan Brunel yang berusia 65 tahun untuk menjatuhkan pasangan yang berpengalaman dari Morgan Parra dan Mathieu Bastareaud pada Juni dari skuad aslinya saat mereka berusaha menerapkan gaya permainan yang lebih cepat.

Setelah kamp pelatihan di Monako dan Valencia yang berbasis di sekitar meningkatkan kebugaran pasukan, Brunel, bersama dengan Galthie dan Labit memilih melawan kapak veteran lain, dalam 79 kali internasional Louis Picamoles.

Penampilannya dalam Tes pemanasan terakhir, kemenangan atas Italia sudah cukup untuk memesan tiketnya di pesawat untuk Piala Dunia ketiga, sebelum ia pensiun dari kancah internasional.

“Dia menanggapi pertanyaan yang kami berikan kepadanya terutama dalam pertandingan melawan Italia,” kata Brunel.

“Dia menunjukkan kualitas dan kemampuannya selama pertandingan besar,” tambahnya.

Persiapan telah menjadi kata kunci bagi Prancis yang telah melihat pelatih

Dua lainnya yang absen adalah penguncian Felix Lambey dan Dany Priso, pasangan itu adalah fitur barisan Brunel dan merupakan bagian dari skuad aslinya yang dinamai pada awal musim panas, tidak seperti pengganti mereka Charles Ollivon dan Cyril Baille.

Duo ini hanya membuat penampilan pertama mereka di bawah Brunel selama Tes pemanasan melawan Skotlandia dan Azzurri pada bulan Agustus.

“Kami mengambil pemain yang mengusulkan hal-hal baik selama persiapan,” kata Brunel.

“Ini tanpa diragukan penampilannya (Baille) selama pertandingan yang membuat perbedaan dengan keputusan kami,” tambah Brunel.

Satu konsistensi dalam pilihan pilihannya telah menjadi lini belakang dengan orang-orang seperti Antoine Dupont, Yoann Huget dan Damien Penad menjadi andalan.

Ketiganya adalah kunci ketika tim klub mereka, Toulouse dan Clermont, mencapai final domestik Prancis secara dominan pada bulan Juni.

“Apa yang dibawa oleh anggota staf baru juga bagus, lebih detail, lebih banyak kaitannya dengan struktur. Gameplan tempat kami bisa menendang, kami bisa bermain lebar atau kami bisa bermain cukup langsung,” kata pemain sayap Huget.

“Jika kami menghormati semua itu, saya pikir kami bisa bermain bagus,” kata pemain internasional 59 kali itu.

Meskipun ada perubahan baru-baru ini, baik di dalam maupun di luar lapangan, Les Bleus akan meminta individu-individu tersebut untuk mentransfer formulir klub mereka ke kancah internasional jika mereka memiliki peluang untuk mempertahankan rekor mereka sebagai satu-satunya tim Enam Negara yang telah mencapai perempat final. di setiap Piala Dunia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *